PERBEDAAN ANTARA PERPECAHAN (الافتراق) DAN PERSELISIHAN (الاختلاف)

PERBEDAAN ANTARA PERPECAHAN (الافتراق) DAN PERSELISIHAN (الاختلاف)

Siapapun Yang Meneliti Nash – Nash Syar’iyyah dan perkataan Ahli Ilmu yang berkaitan Dengan PERPECAHAN (الافتراق) dan PERSELISIHAN (الاختلاف), maka ia akan mendapati beberapa hal berikut:

1. PERPECAHAN (الافتراق) adalah jenis PERSELISIHAN (الاختلاف) yang paling dahsyat (keburukannya).

2. PERSELISIHAN (الاختلاف) terkadang tidak sampai pada PERPECAHAN (الافتراق), dan inilah yang banyak terjadi di tengah-tengah ummah islamiyyah, karena faktanya banyak khilaf yang terjadi antara para sahabat, tabi’in, para imam madzhab dan ulama, namun mereka tidak sampai pada taraf BERPECAH BELAH (الافتراق).

3. Setiap PERPECAHAN (الافتراق) dikategorikan sebagai PERSELISIHAN (الاختلاف) , namun tidak setiap PERSELISIHAN (الاختلاف) dikategorikan sebagai PERPECAHAN (الافتراق) .

4. PERSELISIHAN (الاختلاف) dibolehkan secara syar’i, sedangkan PERPECAHAN (الافتراق) tidak diperkenankan.

5. PERPECAHAN (الافتراق) terletak pada Ushul I’tiqod, perkara – perkara qoth’i, dan yang telah ijma’, yang membuat seseorang yang menyelisihinya dianggap sebagai Syadz atau ganjil, dan keluar dari pandangan para imam kaum muslimin, namun tidak demikian dengan PERSELISIHAN (الاختلاف).

6. PERPECAHAN (الافتراق) seluruhnya Tercela, sedangkan PERSELISIHAN (الاختلاف) tidak semuanya tercela.

7. PERSELISIHAN (الاختلاف) Diberikan Udzur kepada pelakunya, namun tidak demikian dengan PERPECAHAN (الافتراق).

8. PERSELISIHAN (الاختلاف) yang didasari oleh IJTIHAD pelakunya diganjar pahala oleh Allah ta’ala, tidak demikian dengan PERPECAHAN (الافتراق).

9. PERPECAHAN (الافتراق) didasari oleh HAWA NAFSU, sementara PERSELISIHAN (الاختلاف) tidak mesti demikian.

10. PERSELISIHAN (الاختلاف) adalah RAHMAT, pelakunya selamat di akhirat in syaAllah, adapun PERPECAHAN (الافتراق) adalah adzab, pelakunya binasa dan terancam.

[Kitab Dirosat Fii Ahlil Ahwa’ Wal Firoq Wal Bida’ Wa Mawqif As-Salaf Minha Karya Syaikh Dr. Nashir Bin Abdul Karim Al ‘Aql/37, Daar Syibiliya]

Komentar Para Ulama Tentang PERSELISIHAN (الاختلاف)

☞ Syaikhul Islam رحمه الله berkata: “PERSELISIHAN ITU BOLEH JADI RAHMAT”

“و النزاع في الأحكام قد يكون رحمة إلى لم يفض إلى شر عظيم” [الفتاوى ١٥٩/١٤

“Perselesihan dalam beberapa hukum boleh jadi merupakan RAHMAT jika ia tidak sampai menimbulkan keburukan yang besar. ” [Al-Fatawa : 14/159]

☞ Umar Bin Abdul Aziz رحمه الله

“SAYA TIDAK SUKA JIKA PARA SAHABAT NABI MUHAMMAD -صلى الله عليه و سلم- TIDAK BERSELISIH”

روى ابن وهاب عن القاسم أيضا، أنه قال: لقد أعجبني قول عمر بن عبد العزيز -رحمه الله- : ما أُحِبُّ أنَّ أصحابَ محمد رسول الله – صلى الله عليه و سلم – لم يختلفوا ، لأنه لو كان قولا واحدا ، لكان الناس في ضيق، و إنهم أئمة يُقتدى بهم، فلو أخذ رجلٌ بقول أحدِهِم ، كان في سعة. الاعتصام : ٦٧٧/٢ ، دار ابن عفان

“Ibnu Wahhab meriwayatkan dari Al-Qosim, beliau berkata: Sungguh telah menakjubkanku perkataan Umar Bin Abdul Aziz -rohimahullah- : Saya tidak menyukai jika para sahabat Muhammad Rasulillah -shollallahu ‘alaihi wa sallam- tidak berselesh, karna jika hanya ada satu pendapat, maka manusia akan tersulitkan, akan tetapi (yang benar) mereka para sahabat adalah para imam yang hendaknya diikuti, jika salah seorang mengambil salah satu pendapat mereka, maka akan terjadi kelapangan”. [Kitab Al-I’tishom :2/677, cetakan Daar Ibnu ‘Affan]

Penulis: Ustadz Abu Urwah Muhammad Azizan, Lc

Editor: Abul Fata Miftah, Lc

Artikel: www.inilahfikih.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *